kecewa terhadap ASUS Service Center dan ASUS Zenfone Selfie 32gb


Finansial Perbankan & Kredit

595 dilihat



Bulan lalu, saya membelikan Android (ASUS Zenfone Selfie 32GB) untuk ibu saya karena Lenovo P780 nya sudah mulai error terus karena mungkin sudah terlalu tua. Saya membelinya di Erafone MOI tanggal 7 Mei 2016. Seiring berjalannya waktu, saya mulai merasa aneh. HP Ram 3GB koq lemot banget ya padahal isinya itu hanya FB, Instagram, Whatsapp, BBM dan PicMix. Waktu saya buka task manager saja, pop up munculnya lamaaaaa sekali. Akhirnya saya baca2 di mbah google dengan mengetik “Zenfone selfie lemot”. Tidak ada satupun muncul. Saya kebetulan dengar ada game Tahu Bulat, saya lagi males install di HP Samsung saya (Galaxy K Zoom) karena memory penuh. Pas saya install, saya klik koq tulisan “tahu” “bulat” “digoreng” “dimobil” yang muncul pada saat layar dipencet, patah2 sekali seperti lag. Saya coba deh install di Samsung saya ternyata di Samsung saya yang sudah hampir 1 tahun umurnya koq lancar aja padahal RAM saya 2GB doank. Akhirnya yaudah deh mumpung masih baru, saya transfer semua data dari ASUS Zenfone Selfie ke Lenovo P780nya lalu saya bawa ke ASUS Service Center di Harco Mangga Dua. Malamnya sebelum saya bawa, waktu saya mau reset ke factory setting, layarnya sempat berubah putih menjadi ungu. Wah saya pikir LCD nih kena karena kebetulan minggu lalunya sebelum saya bawa itu, teman saya getarnya rusak dan diganti LCD malah beres. Saya jadi bingung apakah LCD juga ngaruh ke mana2 ya. Saya reset factory setting, ternyata buka task manager jadi cepat dan tidak terlalu lemot tapi langsung deh saya install tahu bulat. Ternyata masih patah2 juga. Saya jujur langsung merasakan kesal sekali lho karena masa HP baru sudah seperti ini. Jujur itu game Tahu Bulat malah membantu saya tahu lho. Saya keselnya adalah saya punya 2 teman yang 1 pake Zenfone Selfie sama persis dan Zenfone 2 yang RAMnya 4GB, malah ga mau coba install tahu bulat padahal saya hanya buat perbandingan. Ngotot ga mau alasannya aneh2. Yang satu bilang pas di install crash lah, ga ada WIFI lah. Yang satu alesannya takut nanti HP nya lag lah (mungkin dia ga mau menerima kenyataan kalau mungkin setelah di install tahu bulat, ketauan HPnya jelek) padahal hanya buat test tinggal hapus aja. Akhirnya saya cari teman lain yang baik dan mau bantu saya test di Zenfone yg RAMnya hanya 2GB tapi Intel Atom. Ternyata punya hasil adalah malah lebih lancar dari Samsung saya. Saya makin yakin lagi untuk membawa ke ASUS Service Center deh.



Tgl 17 Juni 2016 saya bawa, saya jelaskan kondisinya persis seperti yang saya alami, sudah dicatat untung mas nya juga baik sekali melayani. Ditulislah akhirnya ada masalah LCD dan sering hang. Waktu berlalu, tgl 21 saya mendapat SMS bahwa sudah bisa diambil. Cepet juga ya cuma 3 hari tapi saya baru bisa ambil hari kamis tgl 23 karena barengan sama ambil ZenBook teman saya.



Waktu diserahkan di counter 1, saya langsung tanya ganti apa. Katanya dia sih ganti mesin karena kalau sering hank dll itu lebih ke mesin. Saya bingung, koq tahu bulat saya masih ada, langsung deh saya buka itu game. Di depan dia saya tunjukan bahwa ini masih patah2. Mulai deh itu mbak berkelit pake tapi tapi tapi tapi. Saya sampai kesal rasanya karena dia sebagai CS bukan mendengarkan tapi melawan customer. Saya cuma bilang “mbak, simple aja deh. Samsung saya barang lama dengan RAM 2GB masa lebih lancar daripada Zenfone Selfie yang RAM 3GB?”. Dia kasih alasan karena beda HP beda spec dan speed. Saya bilang lagi “ok kalau mbak bilang gitu, sekarang temen saya yang pake Zenfone2, RAM 2GB kenapa bisa lancar tahu bulatnya?” Mulai cari alasan lagi karena beda, Zenfone 2 itu Intel, ini Snapdragon. Saya bilang lagi kalau gitu kenapa HP harga 3.3 juta bisa kalah sama HP harga 1.9 juta? Mungkin dia mulai malas jadi disambungkan ke teknisi. Semua percakapan tadi harus saya ulang lagi akhirnya dan hasilnya sama. Akhirnya saya tanyakan “sekarang saya tanya deh mas, kalau selain motherboard set, ada ga part lain yang memungkinkan bikin lemot proses atau lainnya?”. Dia jawab LCD paling pak. “lah waktu itu kan saya awal2 sudah cerita bahwa layarnya juga pernah ungu. Malah menurut saya, LCD nya yang harusnya di prioritaskan. Kalau perlu LCD dan motherboard diganti donk. Ini kan masih baru”. Dia bilang satu hal yang mengagetkan “maaf pak, kalau di ASUS kami tidak bisa ganti lebih dari 1 part dalam 1x servis” kalau ga salah itu. Jadi 1x servis cuma boleh ganti 1x part. Tadinya saya disuruh bawa pulang dulu dan di test untuk dimasukan semua aplikasi yang mama saya gunakan. Saya kesal sekali karena dia ga tau apa mindah2in data itu ga gampang dan kalau internet pas pas an jadinya lama. Saya ngotot tetap ditinggal aja. Akhirnya baru deh mereka catat ulang tapi kali ini keluhannya hanya intermittent LCD saja. Yang saya sesalkan adalah kenapa sih harus 2x kerja? Kenapa ga di cek semua dari awal. Lucunya lagi waktu teman saya mengambil Zenbook nya (laptop), di laptop dia kan ada SSD, dia beli dengan isi Windows 8.1 free upgrade ke Windows 10. Dia update deh dan sudah berjalan tapi wifinya tidak kedetect sejak di install Windows 10. Lalu di layar dia ada Death Pixel. Dia mengajukannya adalah Death Pixel dan mengapa wifi tidak kedetect di Windows 10. Pas saya ambil bareng dia, itu Windows udah di downgrade ke Windows 8.1 lagi tapi pake image dari ASUS Service Center jadi license nya berubah, udah gitu di installnya bukan di SSD tapi di drive C. Trus partisinya jadi ada 5, SSD kosong . Jujur sejak kejadian ini, saya yang banyak merekomendasikan teman2 saya menggunakan ASUS pada awalnya malah jadi tidak mau merekomendasikan ASUS ke orang lain lagi. Saya jujur kecewa berat sama ASUS. Selama ini saya pake MoBo ASUS tidak pernah complain dll, sekalinya complain, saya harus membuat mama saya menunggu untuk menggunakan HP baru dan jadi harus pake HP lama yang walaupun lemot tapi sesuai dengan spec nya. Jujur disini juga saya mau bilang ya ada harga, ada kualitas. Samsung walaupun mahal, kualitas saya ga ragukan lagi deh. Servis juga sesuai kebutuhan dan cepat. Teman saya punya laptop juga masih trouble lagi. Dia dihubungi teknisinya ASUS di depan saya. Saya aja sampai ketawa. Katanya di SSD tidak muat kalau di install Windows 10 lagi karena pakai Imagenya dia. Recover tidak bisa ditaruh di DVD. Lah kalau ga bisa, kenapa sebelumnya bisa? Kan aneh jadinya. Temen saya kebetulan IT. Saya juga sampai bilang “mending lu kerjain sendiri deh daripada capek ribut ama teknisinya yang kayanya ga ngerti atau entah malas recover dari SSD dan update lagi via internet”. Kalau untuk computer, ASUS ok deh tapi kalau buat HP, saya pribadi ga akan gunakan lagi. Saya sekali lagi bukan menjelekan ASUS tapi lebih ke arah menceritakan pengalaman pribadi aja. Buat apa servis cepat tapi tidak memenuhi kebutuhan (saya juga customer service and account maintenance di bank). Itu aja sih sharing dari saya, semoga bisa jadi bahan pertimbangan buat kita juga dalam memilih merek HP dan selalu ingat. Ada harga, ada kualitas.

Source : kaskus

Terkait

Informasi Pembayaran KPR Bank Mandiri Tidak Transparan
penipuan
Menunggu Satu Bulan Membeli PIN Token di Bank Mandiri
Ketidakjelasan Cash Back Rekening Ponsel

Laporkan Suratpembaca ini : admin at suratpembaca.web.id
Tolong Sertakan URL / Alamat lengkap halaman ini

Komentar